Wednesday, July 25, 2012

Memenangi Persahabatan Dengan Hazrat Maseeh Mau'ud



TERJEMAHAN
KHUTBAH JUMAAT

HAZRAT MIRZA MASROOR AHMAD
KHALIFATUL MASEEH AL-KHAMISatba
04 MEI 2012 / 04 HIJRAT 1391HS
12 Jamadil Akhir 1433HQ
Masjid Baitul Futuh, Morden, London

----------------------------<<<>>>----------------------------

Setelah membaca Tasyahud, Ta’awudz dan Surah Al-Fatihah, Huzur menyampaikan khutbah seperti berikut:-

Hari ini saya akan mengambil kisah-kisah para sahabat Hazrat Maseeh Mau’udas tentang semangat dan perasaan mereka terhadap Hazrat Maseeh Mau’udas. Kisah-kisah yang ingin disampaikan ini adalah kisah-kisah keinginan yang kuat oleh para sahabat untuk menziarahi tempat Hazrat Maseeh Mau’udas tinggal.

Hazrat Mian Muhammad Zahuruddin Sahibra menceritakan: Sambil duduk bersantai, terdetik dalam diriku hasrat untuk pergi ke kota Qadian. Aku menyampaikan iradahku ini kepada Mukarram Munsyi Sirajuddin Sahib. Ketika itu aku tidak memiliki wang sama sekali, Mukarram Munsyi Sirajuddin Sahib memberikan kepadaku wang sebanyak 1 Rupees sahaja lalu berkata: Aku pun pada ketika ini tidak memiliki wang sama sekali, jika aku mempunyai wang pasti aku akan memberikan kepadamu. Lalu aku memberitahu kepada Qazi Manzoor Ahmad Sahib bahawa aku ingin berkunjung ke Qadian, lalu beliau berkata, aku pun ingin pergi juga.

Dan pada hari berikutnya kami berdua tiba di Qadian, dari Batala kami berjalan kaki dan tiba di Qadian pada waktu Zuhur, dan apabila dapat berjumpa dengan Hazrat Maseeh Mau’udas, fikiran mendapat ketenangan. Alhamdulillah atas perkara itu. [Daftar riwayat para sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar Nombor 11, Halaman 363-364, Riwayat Hazrat Mian Muhammad Zahuruddin Sahib Dolira]

Kemudian menulis lagi: Zaman Hazrat Maseeh Mau’udas adalah zaman yang amat menyeronokkan, dalam mengkhidmati beliauas tidak ada peristiwa yang boleh dilupakan. Hati menginginkan supaya jangan hendaknya berpisah dengan beliauas. Ketika kami tiba di Qadian, aku melihat bapa mertuaku iaitu Qazi Zainal Abidin sudah pun tiba di Qadian. Kami amat gembira berjumpa dengan Hazrat Maseeh Mau’udas. Ketika itu kami tinggal di Qadian kira-kira 4 - 5 hari lamanya. Allah Ta’ala telah memberikan kesempatan untuk tinggal bersama Hazrat Maseeh Mau’udas dan dapat menunaikan solat bersama-sama dengan beliauas. Semua ini adalah kurnia Allah Ta’ala, kerana kami yang lemah ini telah mendapat kesempatan berjumpa dengan wujud suci yang telah dibangkitkan pada zaman ini. Walhamdulillaahi ‘Alaa Zaalik.

Kemudian, Haji Muhammad Musa Sahib menerangkan: Pada masa dahulu telah menjadi kebiasaanku beberapa tahun lamanya aku menaiki basikal dengan menggunakan tayar mati dan ditumpangkan basikal itu dengan pegawai di sebuah stesen [yang namanya Naya Stesen] kereta api di Batala. Setiap Jumaat beliau akan menaiki kereta api dari Lahore ke Batala dan dari Batala beliau akan menunggang basikal pergi ke Qadian. Selepas menunaikan solat Jumaat beliau akan mengayuh basikal semula menuju ke Batala dan dari Batala beliau menaiki kereta api untuk balik semula ke Lahore. [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No. 11, Halaman 11-12, Riwayat Hazrat Haji Muhammad Musa Sahib]

Menjadi kebiasaan beliau, dari Lahore beliau akan pergi ke Qadian untuk menunaikan solat Jumaat dan perjalanan tersebut dari Batala ke Qadian adalah kira-kira 11-12 batu jauhnya. Dan jika diambil kira, perjalanan beliau dengan menggunakan basikal pulang dan pergi kira-kira 22 batu jauhnya.

Kemudian Hazrat Dr. Sayyid Ghulam Ghous Sahibra menerangkan: Pertama kali ketika berkunjung ke Qadian pada bulan Febuari 1901 dan bai’at di tangan Huzur, kerana pada bulan Ogos 1900 beliau hanya baiat melalui surat. Aku bertanya kepada Hazrat Maulvi Abdul Karim Sahib bahawa wazifa [amalan] apa yang tuan selalu amalkan? Maulvi Abdul Karim Sahib berkata; selalulah mengunjungi ke kota Qadian, maka sejurus itu juga fikiranku untuk mendirikan rumah di Qadian terdetik, supaya ibubapa, anak-anak dan isteriku dapat tinggal di Qadian.

[Ingin mendirikan rumah di Qadian dan apabila mendapat cuti aku boleh pergi ke Qadian] Tetapi selepas itu aku telah ditugaskan untuk pergi ke Afrika Timur dan ketika aku di sana, aku mengirimkan wang sebanyak 600 Rupees kepada Hazrat Maulvi Abdul Karim Sahib supaya dapat membina rumah di Qadian. Tetapi tiga tahun kemudian, setelah aku pulang dari Afrika Maulvi Abdul Karim Sahib mengembalikan wang yang aku berikan dahulu dan meminta maaf, kerana tidak ada kesempatan untuk urusan tersebut. Maulvi Sahib tinggal di bahagian atas di rumah Hazrat Maseeh Mau’udas. Semasa Maulvi Abdul Karim mengembalikan wang itu beliau berkata, semua rumah-rumah di sini adalah milik orang-orang Ahmadi [Yakni, semua rumah sama ada rumah orang-orang ghair atau rumah orang Hindu, semuanya milik orang-orang Ahmadi]

Sambil beliau mengisyarahkan jarinya ke arah rumah Deputy orang Hindu yang pada masa ini telah dijadikan pejabat oleh kita. Beliau menulis; begitulah kearifan yang di miliki oleh Hazrat Maulvi Abdul Karim Sahib, hal-hal yang kecil pun beliau bijak menanganinya. [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No. 11, Halaman No 79-80, Riwayat Hazrat Dr. Sayyid Ghulam Ghous Sahib]

Apa yang beliau ucapkan, Tuhan memenuhinya, apa yang Allah Ta’ala perlihatkan kepadaku, semuanya adalah disebabkan keyakinanku kepada Hazrat Maseeh Mau’udas.

Hazrat Mian Zahuruddin Sahibra menerangkan: Terfikir dalam diriku, jika Mirza Sahib memang seorang yang suci dan jika kita tidak beriman kepadanya, apa kesannya pada diri kita? Suatu kali aku berkata dengan makcik sebelah bapaku Munsyi Abdul Ghafoor Sahib bahawa aku akan pergi ke Qadian. [Kisah ini adalah sebelum beliau bai’at] Dia berkata; jangan beritahu kepada sesiapa bahawa aku akan pergi bersamamu. Mendengar perkara itu hatiku sangat senang sekali dan pada hari berikutnya kami berangkat ke Qadian]

Pada waktu itu adalah musim gandum. [Yakni, musim menuai gandum] Apabila kami sampai di stesen kereta api kami menaiki pedati dan di bahagian hadapan yang duduk ialah Mian Nur Ahmad Sahib. Dan kami sampai di Qadian pada waktu Zohor. Setelah berwudhu kami masuk ke masjid Mubarak, masjid Mubarak ketika itu sangat kecil. Sebelum kami tiba di masjid sudah ada 5-6 orang yang sedang duduk di dalam masjid. Dan aku memperhatikan dengan penuh teliti orang-orang yang berada di situ. [Yakni, melihat dengan penuh perhatian] Tetapi tidak kelihatan wajah orang yang aku ingin melihatnya. [Yakni, beliau ingin melihat wajah Hazrat Maseeh Mau’udas. Tetapi orang-orang yang duduk di situ tidak seperti wajah yang aku ingin melihatnya]

Beliau menceritakan lagi; kira-kira setelah 10-15 minit kemudian Hazrat Khalifatul Maseeh Awwal datang dari pintu tangga kecil dan sedang berdiri. Sejurus melihat beliau aku pun berdiri. Dalam benakku menyatakan, jika melihat dari raut wajahnya, inilah orang yang dimaksudkan. Hazrat Khalifatul Awwalra bersabda; anda duduklah dahulu, Hazrat Sahib sebentar lagi akan datang. [Hazrat Khalifatul Maseeh Awwal mempunyai firasat bahawa beliau tersilap sangka]

Lalu beliau menyuruh aku duduk lalu berkata; duduklah dahulu sebentar lagi Hazrat Sahib akan tiba]. Mendengar ucapan beliau itu aku terus duduk. Hazrat Khalifatul Maseeh Awwal lalu bersabda; seorang khadim Hazrat Maseeh Mau’udas memberitahu bahawa Hazrat Aqdas akan datang sebentar lagi. Tidak beberapa lama kemudian Hazrat Maseeh Mau’udas masuk ke masjid Mubarak. Apabila aku melihat, wajah beliau seumpama matahari yang terbit di tengah hari. [Yakni, seperti matahari yang sedang naik di waktu di tengah hari]

Ketika melihat wajah beliau, hati merasa ketenangan dan membuatkan wajah-wajah orang lain yang berada di situ menjadi kabur disebabkan pantulan cahaya yang terpancar di wajah Hazrat Maseeh Mau’udas] [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No. 11, Halaman 360-362, Riwayat Hazrat Mian Muhammad Zahuruddin Sahib Dolira]
Hazrat Syeikh Abdul Karim memberitahu bahawa pada tahun 1903 aku bai’at melalui Hakim Ahmad Hussin Sahib Laipuri. Hakim Sahib berasal dari Laipuri kerana beliau bekerja di Laipuri dan wafat di situ, kerana itu beliau lebih dikenali sebagai Laipuri. Beliau pernah ditugaskan di Karachi, melalui tabligh beliau, aku menjadi Ahmadi. Pada tahun 1904 ketika di Lahore, aku menginap di rumah beliau. Ketika aku sedang menunaikan solat di kubah kecil masjid, aku mendengar pengumuman bahawa Huzur akan datang dan akan memberikan pidato. Mendengar pengumuman itu aku pun duduk menunggu. Apabila Huzur tiba, beliauas lebih selesa menginap di rumah Mian Mirajuddin Sahib dan di dalam rumah itu juga telah diadakan solat Jumaat, ketika itu yang membaca khutbah dan menjadi imam ialah Maulvi Abdul Karim Sahib. Aku begitu asyiknya dan berkeinginan bagaimana caranya dapat berjumpa dengan Huzur.

Tidak berapa lama kemudian Dr. Ya’kub Beg Sahib datang dan memegang tanganku dan membawa aku di bahagian saf hadapan dan aku berdiri bersama-sama dengan Huzur di sebelah kanan beliau. Ketika aku duduk tahiyyat, bahuku bersentuhan dengan bahu Huzur, lalu badanku pun terasa menggeletar. Ketika beliauas melihat keadaan diriku, beliauas langsung memegang tanganku dengan memberi salam dan menenangkan diriku. [keadaan itu berlaku ketika setelah aku duduk tahiyyat dan memberikan salam, bukan semasa dalam solat]

Selanjutnya beliau menulis, ketika Huzur tiba di Qadian bersama denganku, setelah itu aku bersama Huzur berangkat ke Gurdaspur. Selepas solat Asar Huzur ada bersabda; orang-orang beranggapan setelah melihat Hazrat Maseeh Mau’udas dan bai’at di tanganku, hal itu sudah memadai [Yakni, orang-orang mempunyai anggapan bahawa setelah bai’at semua urusan sudah selesai]

Huzur bersabda: Hal yang paling utama ialah IYYAAKA NA’BUDU WA IYYAAKA NASTA’IN, dengan ini seorang insan itu dapat dijauhi daripada musibah. Kami datang hanya mununjuki jalan, oleh itu kami menunjuki jalan-Nya. [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No 1, Halaman 1-2, Riwayat Hazrat Shiekh Abdul Karim Sahib]

[Oleh itu, bagi mendapatkan ibadah dan pertolongan, perlu seseorang itu mencari-Nya dan berusaha gigih mendapatkan-Nya dan itulah yang paling utama, yang membawa ke tahap tertinggi dan dapat menyempurnakan maksud tersebut setelah seseorang itu bai’at di tangan Hazrat Maseeh Mau’udas]

Hazrat Sahib Deen Sahib meriwayatkan: Kira-kira pada tahun 1904, Jemaat Lahore menerima berita bahawa Huzur akan menaiki kereta api dan akan tiba di Lahore. Maka kami pun menyambut kedatangan beliauas di stesen kereta api. Ketika itu kebiasaan orang ramai ialah menggunakan kereta kuda sebagai pengangkutan, maka kami pun menyediakan untuk beliauas sebuah kereta kuda. Waktu itu kami masih remaja, semasa Huzur menaiki kereta kuda itu, kami membiarkan kuda itu berjalan sendiri. [Selalunya jika kuda itu ditarik talinya perlahan-lahan ia akan berjalan dengan sendirinya]

Ketika Huzur melihat gelagat kami beliau bersabda: Kita sebagai seorang insan diberikan akal yang membolehkan akal manusia mencapai ke tahap yang tertinggi dan bukan yang sebaliknya, iaitu rendah kedudukannya seperti haiwan. Tugas manusia adalah untuk menunggangnya. [Lebih kurang itulah mafhum yang beliau maksudkan] Sejurus itu juga kami memberhentikan perbuatan itu dan menaiki kereta kuda tersebut dengan betul. Aku secepatnya berdiri di belakang dan memayungi Huzur sepanjang perjalanan. Aku merasa amat bangga dapat kesempatan memayungi beliauas ketika itu. [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No 1, Halaman 10 Riwayat Hazrat Sahib Deen Sahib]

Hazrat Choudry Ghulam Rasul Sahib Bashra meriwayatkan pada tahun 1907 kejadian itu berlaku pada waktu Jalsa Salana, bahawa Huzur akan keluar pada hari Khamis pagi untuk bersiar-siar. Menjadi kebiasaan pada waktu itu apabila ramai orang berkumpul, maka sahabat-sahabat akan mengelilingi beliau dengan berantai memegang tangan. [Kisah ini pernah diceritakan di salah satu tempat sebelum ini tetapi walau bagaimana pun, ketika itu orang-orang merasa asyik dan ingin berkhidmat dan ingin melihat beliauas dari dekat. Orang-orang mulai mengelilingi beliauas. Beliauas akan berjalan di tengah-tengahnya dan para sahabat akan membuat lingkaran sambil memegang tangan berantai supaya beliau tidak ditolak oleh orang-orang yang ingin melihat beliauas yang sedang berjalan.

Jadi aku bersama-sama Amir Jemaat Ahmadiyyah Chok No 99 dari Utara, Chaudry Mian Khan Sahib dari Gundal dan Choudry Muhammad Khan Sahib Gundal marhum mencadangkan jika Huzur pergi bersiar-siar maka kita akan membuat lingkaran mengelilingi beliauas supaya kita dapat melihat Huzur dengan lebih jelas. Tujuan membuat lingkaran itu supaya dapat menjaga keselamatan beliauas dan kedua, dapat melihat beliauas dari jarak dekat. Setelah kami menunaikan solat Subuh maka orang-orang sudah mulai berkumpul di bazar menunggu kedatangan beliauas, tapi pada waktu itu kami tidak mengetahui dari arah mana beliau akan lalu untuk bersiar-siar, orang-orang berlari-lari ke arah beliauas dengan perasaan gembira.

Dan pada akhirnya diketahui bahawa beliauas berjalan ke arah utara, sedangkan kami yang sudah sedia menunggu kedatangan Huzur di mana beliauas sudah dikelilingi oleh para sahabat yang menjaganya. Ketika itu ramai orang berkerumun, iradah kami untuk melihat beliauas tidak kesampaian kerana keadaan pada waktu itu begitu sibuknya hinggakan niat kami mahu mendekati Huzur pun tidak tercapai. Setelah beliauas melimpasi orang ramai di situ, beliauas berehat di bawah sebuah pohon buah-buahan di sebelah Barat dan beliauas berdiri, lalu di situlah orang-orang mulai bersalaman dengan beliauas. Ada seseorang berkata; bawakan sebuah kerusi untuk beliauas lalu beliauas bersabda, aku telah diberitahu oleh Allah Ta’ala sebelum ini bahawa orang-orang akan datang kepadaku berbondong-bondong, tetapi [Ini adalah ilham dalam bahasa Punjabi Tu akken na aor thakken na. [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No 1 Halaman 71 Hazrat Chaudry Ghulam Rasul Sahib Bashra]

Yakni, jangan merasa risau dan meluat orang-orang akan berkerumun untuk berjumpa denganmu, jangan merasa lelah, maka pada waktu itulah mereka dapat kesempatan berjumpa dengan beliauas.

Kemudian Hazrat Dr. Umar Deen Sahib menerangkan bahawa aku amat berhasrat untuk bersalaman dengan Hazrat Maseeh Mau’udas sungguhpun sudah berkali-kali aku bersalaman dengan beliauas. Ketika orang-orang berkerumun bersalaman dengan beliauas, aku masih lagi belum merasa puas untuk bersalaman dengan beliauas. [Kadang-kadang terpaksa bertolak-tolakan, walaupun dalam keadaan yang bersusah payah tetapi berusaha juga untuk bersalaman dengannya] [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No 1, Halaman 184 Riwayat Hazrat Dr Umar Deen Sahib]

Hazrat Dr. Abdullah Sahib menerangkan ketika aku ingin pergi ke Qadian dari Batala, ada seorang yang sudah tua dan buta, dia juga ingin pergi ke Qadian. Dia berkata, adakah lagi tempat yang boleh aku duduk di dalam kereta kuda ini? Aku menyatakan, tuan duduklah bersama kami di dalam kereta kuda ini. Lalu dia berkata, aku hanya memiliki setengah Rupees sahaja dan aku akan membayar tambangku sendiri untuk ke Qadian. Yakni, sebetulnya dia tidak perlu membayar tambang dan ada tempat duduk untuknya tetapi dia tidak mahu dibayarkan tambangnya kerana dia mempunyai wang dan mahu membayarnya sendiri. Dia dengan kerendahan hati dan keteguhan iman, dan dari gaya dia bercakap dapat diketahui bahawa sungguh pun orang-orang yang seperti ini sepanjang hidupnya berperjalanan jauh, mereka tetap ingin datang ke Qadian. [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit , Daftar No 2, Halaman 109-110 Riwayat Hazrat Dr. Abdullah Sahib]

Inilah keteguhan hati seorang yang buta, tidak menimbulkan banyak persoalan, dia tidak suka persoalkan perkara tersebut. Kedua pula, dia sanggup mengumpul wang untuk datang berkali-kali ke Qadian supaya dapat mengambil faedah berjumpa dengan Hazrat Maseeh Mau’udas.

Hazrat Mian Ciragh Deen Sahib menerangkan ketika Hakim Ahmad Deen Sahib ingin ke Lahore untuk berjumpa dengan Hazrat Maseeh Mau’udas, aku membuat lawak dengannya, yakni sambil berjenaka. Hakim Sahib lalu berkata, engkau sesama kita pun engkau mahu membuat lawak. Mendengar kata-kata itu aku merasa malu dan hatiku mulai lembut. Setelah aku mengucapkan kata-kata itu aku berjalan bersama-sama Huzur. [Ketika kejadian itu dia belum lagi menjadi Ahmadi, semasa dia membuat jenaka Hakim Sahib sedang mahu pergi melihat Hazrat Maseeh Mau’udas. Walau apapun, setelah dia melakukan perkara itu dia merasa malu. Dia menyatakan ketika itu aku pun berjalan bersama]

Ketika itu aku tiada keinginan untuk bai’at [memang aku ikut bersama-sama tetapi tiada iradah untuk bai’at] Apabila tiba di rumah Khawaja Kamaluddin Sahib, diketahui bahawa Hazrat Maseeh Mau’udas tidak sihat. Pada waktu itu orang sangat ramai, ada seseorang menyuruh aku berkunjung menemui Huzur, tetapi pada waktu itu orang sangat ramai mahu menemui beliauas. Huzur memalingkan wajahnya dari tingkap dan apabila aku melihat wajah Huzur, aku sudah menyangka bahawa wajah orang seperti ini bukanlah wajah seorang pendusta, lalu setelah itu aku pun bai’at. [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No 9 Halaman 336, Riwayat Hazrat Mian Ciragh Sahib]

Malik Barakatullah Sahib anak kepada Hazrat Malik Niaz Sahib menerangkan: Pada tahun 1905, pada waktu Asar kami yang berada di Rahoon daerah Jalandhar [Yakni, tempat yang dia tinggal iaitu di Rahhu daerah Jalandhar] di situ dia menerima poskad bahawa Huzur akan datang ke Delhi dan kira-kira jam 8-9 pagi beliauas akan lalu di stesen Paguara. Haji Rahmatullah Sahib dan Coudhry Feroz Khan Sahib telah menugaskan diriku, kerana aku masih remaja supaya sampaikan amanat ini kepada Jemaat Karyam. Walau bagaimanapun aku sampai juga di Karyam selepas Maghrib, dan menyampaikan amanat itu kepada Jemaat tersebut.

Ada beberapa sahabat yang ikut bersama lalu kami semua menuju ke Paguara yang kira-kira 3 batu jauhnya. Setelah tiba di Paguara kami menunaikan solat Subuh. Di stesen keretapi, Munsyi Habibur Rahman Sahib mengarahkan orang-orang Jemaat di Haji Pur menyediakan tempat tinggal dan pada siang harinya telah disediakan makanan. Kami semua menunggu kedatangan Huzur yang akan menaiki kereta api, tetapi kereta api yang lalu di stesen tersebut tidak berhenti. Dan dimaklumi bahawa tarikh kedatangan Huzur telah diubah kepada tarikh yang lain, disebabkan kedatangan Huzur telah ditunda, kami merasa amat sedih kerana perjalanan kami yang sangat panjang semata-mata kecintaan kami kepada Huzur.

Begitu panjangnya perjalanan kami hinggakan perjalanan itu sudah menjadi biasa bagi kami. Semua ini disebabkan hasrat ingin berjumpa dan keasyikan serta kecintaan kepada Huzur. Tetapi apabila diketahui Huzur tidak jadi datang, maka kaki kami yang melecit itu menjadi ingatan bagi kami semua, lalu dengan perasaan sedih kami balik dengan menaiki kereta kuda. [Di ambil dari Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No 3, Halaman 227-228 Riwayat Hazrat Malik Niaz Ahmad Sahib diketahui oleh Malik Barakatullah Sahib]

Hazrat Munsyi Qazi Mahbub Alam Sahib menerangkan bahawa peristiwa ini adalah sebelum menerima Ahmadiyah. Ketika aku masih belajar di kelas lapan. Orang-orang Hanafi dan Wahabi selalu mengadakan perbahasan di Lahore. Aku sebenarnya dari mahzab Hanafi. Aku mulai timbul minat dengan ajaran Wahabi lalu aku pergi ke masjid Chinia, ketika aku sedang duduk di masjidnya, tiada yang mereka lakukan melainkan perkataan Allah dan Rasul-Nya sahaja. Lalu perhatianku tertarik pula kepada Ahli Hadis. Kadang-kadang di dalam majlis Wahabi mereka ada menyebut bahawa Hazrat Sahib adalah kafir dan pendakwaannya sebagai Al-Maseeh bertentangan dengan ajaran Islam.

Kemudian aku mulai condong dengan seorang Ahmadi yang bernama Hazrat Waliullah Sahib anak kepada Baba Hidayatullah, seorang Ahmadi yang mahir dalam menunggang kuda dan aku mendapat maklumat serba sedikit mengenai Hazrat Sahib melaluinya. Dia menyuruh supaya aku mengadakan solat Istikharah dan aku pun mulai belajar cara-cara bagaimana berdoa solat Istikharah daripadanya.

Setelah itu, malam berikutnya pada jam 2 pagi, setelah solat Istikharah aku terus tidur, dalam keadaan tertidur tadi aku melihat rukya, ada seseorang berkata kepadaku; bangunlah dan melutut, kerana Hazrat Rasul Karimsaw akan datang, dan aku mendengar suara seorang yang rupawan, dan dalam rukya itu aku sedang melutut dan tidak lama kemudian aku melihat seorang yang berpakaian putih datang dan memegang bahu Hazrat Sahib lalu berdiri di hadapanku lalu berkata; Haazar Rajulu Khalifatullahi Wasma’uu Wa Athii’uu. Lalu orang itu pergi dan Hazrat Sahib berdiri di sisiku dan beliauas meletakkan jari di dadanya lalu mengucapkan kata-kata dalam bahasa Punjabi. Ehu Rabb Khalifah Keta Es Nou Mahdi Jaano. Kemudian ada juga bait Nazam yang dibaca tetapi aku tidak ingat yang maksudnya ialah; akulah Maseeh Mau’ud, lalu aku terjaga.

Pada paginya, seharusnya aku ke sekolah tetapi aku pergi menuju ke Qadian. Kereta api cuma sampai ke Batala sahaja dan pada sebelah petangnya baru aku sampai. Di Batala aku sempat menunaikan solat di sebuah masjid yang sangat kecil, setelah aku menunaikan solat Maghrib, orang-orang di situ bertanya kepadaku, anda dari mana dan berhajat untuk ke mana? Lalu aku berkata bahawa aku dari Lahore dan berhajat untuk pergi ke Qadian. Dan mereka mulai mencaci maki Hazrat Maseeh Mau’udas dan menghalangku untuk pergi ke Qadian.

Apabila aku masih lagi dengan pendirianku maka aku telah dihalau keluar dari masjid itu. Lalu aku keluar dari masjid itu dan sebahagian orang-orang mengikuti aku daripada belakang dan mereka berusaha supaya aku jangan diberikan peluang untuk pergi ke Qadian. Lalu mereka berkata, jika anda seorang pelajar maka kami akan berikan anda seorang guru, tempat tinggal dan juga pakaian. Aku memberitahu bahawa aku belajar di Lahore dan aku tidak memerlukan semua itu. [Kerana itu aku tidak perlu belajar di sini] Tujuan aku hanya untuk menziarahi Hazrat Maseeh Mau’udas di Qadian.

Apabila mendengar apa yang aku katakan, maka mereka bertambah lagi menentang, tetapi aku tidak memperdulikan dan aku berangkat pada sebelah petang menuju ke Qadian. Keadaan ketika itu sangat gelap, kerana sebahagian malam sudah aku lalui dan jalan yang aku tempuh pula belum pernah aku lalui sebelum ini. Dengan tidak sengaja ketika aku melihat dari jauh ada cahaya lampu, jalan yang aku lalui itu adalah tempat pembakaran mayat. [Jalan menuju ke Qadian adalah di jurusan lain] Pada waktu itu solat Isyak sudah pun berlalu. Di dalam sebuah masjid ada seorang yang sedang duduk berzikir, dia bertanya kepadaku; anda hendak ke mana dan dari mana? Aku menjawab bahawa aku dari Lahore dan ingin berjumpa dengan Hazrat Mirza Sahib, lalu orang itu berkata tempat yang anda lalui ini adalah tempat pembakaran mayat orang-orang Hindu, bukan di Qadian. Qadian dari sini jauh lagi oleh itu anda tidur sahaja di sini, esok barulah pergi, kerana keadaan jalan tidak baik.

Oleh itu aku tidur di masjid dan pada jam 4 pagi ketika bulan sudah terang. [Apabila sudah lewat malam selalunya bulan sudah mulai terang] Aku meminta kepada orang itu untuk menunjukkan jalan keluar. Lalu aku sempat menunaikan solat Subuh di tebing sungai dan kira-kira 1 jam kemudian aku sampai di Qadian.

Ketika aku tiba di simpang Qadian, aku bertanya kepada seseorang, di mana Mirza Sahib tinggal? Orang itu berkata, dia baru sahaja mandi dan sedang duduk di kerusi kayu sedang menghisap Huqqah. [Sejenis hisapan rokok tradisi di India] [Orang itu mengisyarahkan kepada Mirza Nizamuddin] ketika aku melihat seorang yang sudah berumur, sedang duduk di kerusi kayu dan tubuhnya masih lagi basah dan sedang menghisap Huqqah, aku merasa sangat benci melihat keadaan itu dan merasa amat menyesal untuk pergi ke Qadian. [Sedangkan aku datang, dengan penuh pertimbangan dan penuh minat untuk melihat orang yang ingin aku jumpa] Aku merasa menyesal dan ingin pulang kembali.

[Semoga Allah Ta’ala memberi bimbingan, dia berkata] ketika aku mahu pulang, aku berjumpa dengan seorang yang bernama Syeikh Hameed Ali Sahib, dia bertanya kepadaku anda dari mana dan siapa yang hendak anda jumpa? Aku berkata, orang yang ingin aku jumpa sudah pun aku jumpai dan sekarang aku mahu balik semula ke Lahore. Mendengar kata-kata dariku itu, dia berkata apakah anda datang untuk berjumpa dengan Mirza Sahib, orang yang anda jumpa tadi dia bukan Mirza Sahib. Dia bukan orang yang anda maksudkan, aku akan jumpakan orang yang anda ingin temui itu. Setelah mendengar kata-kata orang itu hatiku mulai merasa tenang.

Hameed Ali Sahib berkata kepadaku, anda ambil sehelai kertas dan tulislah apa yang anda ingin tanyakan, nanti aku akan sampaikan kepada Mirza Sahib, lalu aku pun menulis secara ringkas bahawa aku seorang pelajar yang datang dari Lahore, ingin menziarahi tuan dan pada hari ini juga akan pulang kembali. Lalu aku disuruh duduk di ruang tamu dan makan terlebih dahulu. Setelah solat Zohor baru dapat berjumpa, kerana pada masa itu Huzur sedang menulis buku [Hazrat Maseeh Mau’udas bersabda, pada masa ini saya sedang menulis buku] dan isi kandungan buku yang ditulis masih dalam ingatan, jika anda ingin berjumpa sekarang kemungkinan isi kandungan yang mahu ditulis akan lupa.

Dengan itu aku menunggu beliauas sehinggalah solat Zohor, tetapi jawapan yang beliauas berikan masih belum memuaskan hatiku. Aku sekali lagi menulis kepada Huzur memberitahu bahawa aku sepanjang malam melalui perjalanan yang penuh dengan musibah untuk sampai ke sini, tetapi hasrat di hati ingin juga menziarahi tuan, oleh itu dengan penuh kemuliaan izinkan aku untuk berjumpa dengan tuan sekarang. Lalu Huzur menyuruh seseorang sampaikan pesan kepadaku supaya aku duduk dahulu di masjid Mubarak dan beliauas akan datang berjumpa denganku. Setelah aku berada di masjid kira-kira 15 minit, Huzur memanggilku, Huzur datang dari sebatang lorong dari rumah beliauas dan aku pun melalui lorong tersebut. Apabila aku melihat wajah Hazrat Sahib dari jauh, wajah inilah yang aku lihat dalam mimpiku dan inilah wajah yang di dalam rukya itu. Di tangan beliauas sedang memegang tongkat dan memakai Pagri [serban] Inilah wajah yang sebenar. Pakaian yang beliauas pakai, itulah yang aku lihat dalam mimpiku.

Lalu aku berjalan ke arah Hazrat Sahib dan Hazrat Sahib pula berjalan menuju ke arahku. Aku berjumpa dengan Hazrat Sahib di sebuah bilik bulat yang berdekatan dengan pintu. Apabila aku melihat Hazrat Sahib aku sudah mengenali wajahnya. Inilah orang suci yang aku lihat dalam mimpi dan dia seorang yang benar. Lalu aku berpelukan dengan Huzur sambil menangis dalam beberapa minit. Lalu Huzur bersabda kepadaku; bersabarlah, bersabarlah. Apabila aku sudah mulai reda menangis, Huzur bertanya kepadaku; anda dari mana? Lalu aku menjawab, dari Lahore. Huzur bersabda lagi; untuk apa anda datang ke sini? Aku berkata untuk menziarahi tuan, Huzur bertanya lagi, atas urusan khas apa anda datang ke sini? Lalu aku berkata, tujuan aku hanya untuk menziarahi tuan. Huzur bersabda; sebahagian orang yang datang ke sini minta di doakan untuk sesuatu tujuan, apakah anda juga dengan tujuan yang sama? Aku menyatakan, aku tidak mempunyai apa-apa tujuan.

Sejurus itu juga Huzur berkata; Mubarak, orang-orang yang datang seperti ini selalunya membawa banyak faedah. [Huzur mengucapkan kata-kata ini kepadaku, kerana Huzur ada mengisytiharkan bahawa sebahagian orang yang datang kepadaku dengan tujuan untuk didoakan] [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No 9 Halaman 120-126, Riwayat Hazrat Munsyi Qazi Mahbub Alam Sahib]

Di atas perkara ini aku merasa gembira, aku mendapat ucapan Mubarak dari Huzur, di mana tujuan aku datang hanya dan hanya untuk berjumpa dan menziarahi beliauas]

Hazrat Malik Ghulam Hussin Sahib Muhajir berkata, ketika kami tiba di negara asal, setelah 2 bulan berlalu, timbul dalam hati fikiran untuk ke Qadian. Kami tidak mempunyai wang,  namun terfikir di hati untuk berjalan kaki sahaja. Di tangan hanya ada 2 Rupees. Seharusnya aku menaiki kereta api dari Rehtas ke Jhelum tetapi aku berjalan kaki dan muncul dalam fikiranku bahawa untuk perjalanan seterusnya terpaksa berjalan kaki juga. Ketika aku hendak berangkat ke Jhelum, ada 4-5 orang pasukan tentera yang setiap seorang mempunyai 2 ekor kuda. Aku berkata, kepada tentera tersebut, berikanlah seekor kuda itu kepadaku. Mereka berkata; apakah anda dari daerah Gujrat? Kami takut yang kuda kami akan di bawa lari. Lalu aku berkata, bahawa aku dari daerah Jhelum bukan dari Gujrat. Aku baru sahaja datang dari Rehtas. Tetapi tentera itu tidak percaya, walau bagaimanapun aku tetap tinggal bersama mereka, kerana mereka juga melakukan perjalanan pada malam hari. Dua orang tentera yang ada di situ ketika turun dari pelana kuda, mereka membentangkan peralatan tidur di atas tanah. Seorang yang berbangsa Sikh berkata kepadaku; anda jangan tinggalkan kami di belakang. [Di antara mereka ada yang berbangsa Sikh]

Ketika hari sudah lewat malam mereka masih lagi melakukan perjalanan, aku pun ikut bersama mereka. Kemudian orang Sikh itu berkata, kami merasa takut jika anda mengambil kuda kami. Aku berkata, sebenarnya aku mahu cepat sampai ke tempat tujuan, tetapi dikeranakan untuk menemani anda semua maka aku mengambil keputusan untuk berjalan bersama-samamu. Salah seorang yang berbangsa Sikh tadi berkata kepada tentera yang lain bahawa orang ini adalah orang yang beragama, berikanlah seekor kuda kepadanya. Kira-kira 3 batu aku melakukan perjalanan dengan menunggang kuda. Pada malamnya aku tiba di Wazirabad. Untuk melintasi jambatan dikenakan bayaran dan bayaran itu pun mereka yang bayarkan dan makan malam juga mereka yang sediakan untuk aku [Yakni, ada toll yang perlu dibayar, bayaran toll itu pun mereka yang bayarkan dan makan malam mereka yang sediakan]

Jam 1 pagi apabila semua sudah bersiap, aku telah diberikan seekor kuda pada malam berikutnya aku tinggal bersama-sama dengan mereka dan mereka juga menyediakan makanan untuk aku. Kami berangkat pada malam hari dan kira-kira 7-8 pagi kami baru sampai di Lahore. [Perjalanan ini jauhnya kira-kira 100-150 batu] untuk sampai ke Lahore. Kerana perjalanan kami tidak sama jurusan, maka di tengah jalan kami berpisah. Dari Lahore aku ambil kereta api jam 8 pagi dan aku sampai kira-kira jam 11 pagi. Aku terfikir juga siapa yang boleh menunggu sampai 3 jam di stesen kereta api! [Aku begitu semangat untuk sampai ke Qadian, menunggu 3 jam terlalu lama tidak ada apa-apa yang boleh dibuat] maka aku berjalan kaki sahaja. Satu jam setengah kemudian aku tiba di Jallu, tiba di stesen aku bertanya perjalanan kereta api bila akan berangkat.

Dia menyatakan kereta api akan berangkat jam 12.15 tengah hari. Lalu aku berjalan kaki lagi dan sampai di Attari. Setibanya di stesen, aku bertanya lagi bila keretapi akan sampai, dia berkata satu suku jam lagi. Lalu aku mengambil keputusan untuk berjalan kaki lagi dan tidak perlu menunggu. Kira-kira 2 batu lagi sampai di stesen Khassah. Tiba sahaja di Khassah aku bertanya lagi bila keretapi akan tiba, mereka berkata jam 7 malam baru keretapi akan tiba. Lalu aku berjalan kaki lagi dan tiba di Amritsar waktu sudah melewati petang. Di situ aku berjumpa dengan seorang Sheikh dan tinggal bermalam dengannya. Pada paginya, aku menaiki kereta api dan jam 6 pagi aku tiba di Batala, kemudian dari Batala aku berjalan kaki dan tiba di Qadian kira-kira jam 4 - 5 petang. Dan pada pagi berikutnya aku berjumpa dengan Hazrat Sahib, kira-kira 4 - 5 hari aku tinggal di Qadian dengan keizinan dari beliauas. Lalu aku teringat semasa kami masih kecil, kami berkata, Ya Allah, berikanlah kami taufik menjadi tentera untuk menunggu kedatangan Imam Mahdi. Seluruh perjalananku, aku ceritakan kepada Hazrat Maseeh Mau’udas bagaimana seluruh masaku dihabiskan di perjalanan dengan berjalan kaki, dan hanya sedikit sahaja masa yang aku perolehi dengan menunggang kuda. Mendengar kisah perjalananku itu Hazrat Maseeh Mau’udas bersabda; anda telah banyak berkorban. Lalu Huzur berkata kepadaku; apakah anda mahir dalam apa-apa pekerjaan. Aku menjawab; selain membuat roti aku tidak memiliki apa-apa kemahiran, jika memiliki kemahiran pun hanya sedikit. Huzur bersabda; tuliskan namamu, apabila perlu nanti kami akan memanggil anda. Dengan itu aku pun menulis namaku. Ghulam Hussain dari Rehtas daerah Jhelum. [Daftar riwayat sahabat, Tanpa Penerbit, Daftar No 10 Halaman No 319-321, Riwayat Hazrat Malik Ghulam Hussain Sahib Muhajir]

Inilah riwayat-riwayat orang-orang yang sangat tinggi keinginan mereka untuk berjumpa dan menziarahi Hazrat Maseeh Mau’udas. Untuk berjumpa dengan beliauas mereka sanggup bersusah payah dan menanggung kesulitan yang mereka hadapi itu. Bagi mereka itu suatu hal yang biasa sahaja dibandingkan limpahan kurnia untuk dapat berjumpa dengan Hazrat Maseeh Mau’udas dan keteguhan keimanan mereka yang sangat tebal. Semoga kisah-kisah yang disampaikan ini bukanlah kisah-kisah penglipur lara tetapi setiap kisah yang disampaikan menjadikan keimanan kita akan bertambah teguh dan kuat.

----------------------------<<<>>>----------------------------

Diterjemahkan oleh

Abdul Latief Ahmad
Kota Kinabalu, Sabah.
24.07.2012

No comments:

Post a Comment