Friday, September 11, 2015

Daras Rohani Khazain Nombor 18

Hazrat Maseeh Mau’ud alaihissalam bersabda:-

“Ingatlah dengan sebaik-baiknya, jika laknat Tuhan tidak bersama-sama dengan laknat manusia, maka ia tidak memberi apa-apa kesan. Jika Tuhan tidak berkehendak untuk menghapuskan kita, maka kita tidak akan dapat dihapuskan oleh sesiapa. Tetapi, jika Tuhan yang menjadi musuh bagi kita, maka tidak ada sesiapa yang boleh memberi perlindungan kepada kita.

Bagaimana kita boleh menjadikan Allah Ta’ala redha dan bagaimana Allah boleh bersama-sama dengan kita? Dalam perkara ini, saya berkali-kali mendapat jawapan bahawa segala-galanya adalah melalui TAQWA.

Jadi, wahai saudara-saudaraku! Berusahalah untuk menjadi orang bertakwa. Tanpa amalan, semua ucapan tidak menggambarkan apa-apa, dan tanpa keikhlasan pula tidak ada amalan yang diterima. Jadi, takwa itu ialah menghindari segala kekurangan-kekurangan dan melangkahkan kaki ke arah Allah Ta’ala dan bertekad untuk melaksanakan sekecil-kecil jalan ketakwaan.

Pertama sekali lahirkan perasaan rendah diri, berfikiran bersih dan ikhlas dalam hati. Dan dengan cara yang sebenar-benarnya berusahalah menjadi seseorang yang berhati lembut, selamat dan miskin. Benih setiap kebaikan dan kejahatan akan mula lahir dari dalam hati. Jika hati kamu bersih dari perasaan jahat, maka lidah kamu juga akan bersih dari kejahatan, demikian juga mata kamu dan anggota badan yang lain.

Setiap cahaya atau kegelapan juga akan mula muncul dari dalam hati dan secara perlahan-lahan akan melingkari semua anggota badan. Jadi, timbanglah sentiasa hati kamu. Sebagaimana seorang pemakan ‘pan’, dia akan menggerakkan pan dalam seluruh mulutnya dan akan membuang keluar sisanya. Demikian juga kamu hendaklah sentiasa melihat segala fikiran tersembunyi, adat tersembunyi, emosi tersembunyi dan keistimewaan tersembunyi dalam hati, sebaik sahaja kamu dapati ada fikiran, adat, atau keistimewaan yang perlu ditolak, maka buanglah ia keluar, jangan sampai ia mengotorkan seluruh hati kamu dan menjadikan kamu terbuang.”

(Izalah Auham, Rohani Khazain Jilid 3, halaman 547,548)

No comments:

Post a Comment