Friday, September 11, 2015

Daras Rohani Khazain Nombor 12

Hazrat Maseeh Mau’ud alaihissalam bersabda:-

Jika kamu benar-benar menjadi kepunyaan Tuhan, maka yakinlah bahwa Tuhan menjadi kepunyaan kamu sendiri. Ketika kamu sedang tidur, Tuhan akan berjaga untuk kamu. Ketika kamu leka terhadap musuh, Tuhan akan memperhatikan mereka dan mematahkan segala rencananya. Kamu sampai sekarang tidak sepenuhnya mengetahui kudrat-kudrat yang Tuhan miliki. Sekiranya kamu tahu, sudah tentu tidak ada hari berlalu yang menjadikan kamu bersedih hati untuk dunia. Seseorang yang memiliki sejumlah kekayaan, adakah dia akan menangis hanya kerana kehilangan satu sen sehingga meratapinya seolah-olah mengalami satu kerugian yang sangat besar?

Kalau kamu menyedari bahawa Tuhan akan mencukupkan setiap keinginan kamu, mengapakah kamu begitu tenggelam dalam urusan duniawi? Tuhan adalah satu Khazanah yang sangat berharga, oleh sebab itu hargailah kerana Dia adalah Penolong kamu dalam setiap langkah kamu. Hendaklah kamu ingat bahawa kamu itu tidak ada nilai langsung tanpa-Nya, segala sarana dan cara kamu juga tidak bermakna langsung.

Janganlah mengikuti kebiasaan bangsa-bangsa lain yang bergantung sepenuhnya kepada sarana-sarana dunia. Dan sebagaimana seekor ular yang memakan tanah, mereka bergantung kepada sarana tanah yang rendah sifatnya. Dan sebagaimana seekor burung helang dan anjing yang makan bangkai, mereka membenamkan gigi ke dalam bangkai yang busuk.

Mereka jauh melantun dari Tuhan, mereka menyembah manusia, mereka makan daging babi dan minuman keras diperbuat seperti minum air. Dan disebabkan mereka terlampau cenderung kepada sarana-sarana dunia, dan disebabkan tidak meminta kekuatan dari Tuhan, akhirnya mereka itu mati dan ruh langit (kerohanian) telah keluar dari dalam diri mereka laksana seekor burung merpati terbang meninggalkan sarangnya. Dalam diri mereka telah dijangkiti wabak penyakit memuja dunia yang telah menyebabkan semua anggota dalaman terpotong. Oleh karena itu takutilah wabak penyakit semacam ini.

Aku tidak melarang kamu untuk menggunakan sarana kebendaan sesuai dengan keperluan dan batasannya, apa yang aku cegah ialah kamu jangan menuruti kelakuan kaum lain yang menjadi hamba dari sarana kebendaan lalu melupakan Tuhan yang juga telah menyediakan segala sarana kebendaan itu. Jika memang benar kamu mempunyai mata, maka akan kelihatan kepada kamu bahawa hanya Tuhan yang ada, segala sesuatu yang lain tidak berharga sama sekali.

Kamu tidak dapat merentangkan tangan kamu, begitu juga tidak dapat melipatnya tanpa izin Tuhan, seorang yang mati rohaninya akan mentertawakan pernyataan ini, tetapi alangkah baiknya jika dia mati saja, itu lebih baik baginya daripada dia tertawa menghina.

(Kisyti Nuh, Rohani Khazain Jilid 19, halaman 22)

No comments:

Post a Comment