Sunday, March 25, 2012

Malfoozaat Jilid 1_16


  MALFOOZAAT JILID 1

HAZRAT MASEEH MAU’UD alaihissalam

>>>>>>>>>>>>>>> <<<<<<<<<<<<<<<

DARI SATU KEBAIKAN MUNCUL KEBAIKAN YANG LAIN

Perkara yang sebenarnya ialah akibat daripada perbuatan buruk adalah perbuatan buruk juga. Undang-undang kudrat Tuhan untuk Islam ialah dari satu kebaikan muncul kebaikan yang lain. Saya teringat, di dalam Tazkiratul Aulia saya pernah terbaca bahawa ada seorang tua penyembah api yang berumur 90 tahun. Kebetulan hujan turun dengan lebat tanpa berhenti-henti menyebabkan dia memberikan biji-bijian kepada burung-burung. Ada seseorang mulia terlihat dan berkata: wahai orang tua! Apa yang kamu buat? Dia menjawab: Saudara! Sudah enam tujuh hari hujan turun tidak berhenti, saya berikan makanan kepada burung-burung ini. Orang itu berkata lagi: Kamu buat perkara yang sia-sia, engkau tu kafir, tidak akan dapat pahala. Orang tua itu menjawab: Saya yakin akan dapat ganjarannya. Orang mulia itu berkata: Saya pergi menunaikan Haji, dari jauh saya melihat bahawa orang tua berkenaan sedang melakukan tawaf. Saya hairan melihatnya. Apabila saya maju ke hadapan, dia terus berkata: Adakah usaha saya memberikan bijian menjadi sia-sia atau mendapat ganjarannya?

GANJARAN KEBAIKAN TIDAK SIA-SIA

Sekarang harus difikirkan bahawa kebaikan seorang kafir tidak akan disia-siakan. Jadi, adakah kebaikan seorang Islam akan disia-siakan? Saya teringat kisah seorang sahabat. Dia berkata: Wahai Rasulullah sallallaahu alaihi wasallam! Saya telah banyak bersedekah sewaktu masih kafir. Adakah saya boleh memperolehi ganjarannya? Baginda menjawab: Sedekah itulah yang menyebabkan engkau memeluk Islam.

APA ITU KEBAIKAN?

Kebaikan itu satu tangga menuju kepada Islam dan Tuhan. Tetapi ingatlah bahawa apa itu kebaikan? Dalam setiap jalan, syaitan sentiasa berusaha memesongkan manusia dari jalan yang hakiki. Sebagai contoh, pada waktu malam roti terlebih masak dan pada waktu pagi ia menjadi rosak. Tepat pada waktu makan, di hadapannya diletakkan roti yang bagus-bagus. Belum sempat membuat satu suapan, ada pengemis mengetuk pintu meminta roti. Maka, dia mengatakan: Berikan roti yang rosak kepada peminta sedekah itu. Jadi, adakah ini boleh dikatakan sebagai satu kebaikan? Roti yang rosak dibiarkan terus, dan kenapa dia makan makanan yang disukainya.

Allah Ta’ala berfirman: WAYUTH ‘IMUUNAT THO’AAMA ‘ALAA HUBBIHII MISKIINAU WAYATIIMAU WA ASIIRA (Ad-Dahar:9) Ini juga jelas bahawa apa yang dimaksudkan dengan THO’AM itu adalah makanan yang disukai. THO’AM tidak dirujuk kepada makanan yang rosak atau basi. Ringkasnya, dalam dulang yang berisi makanan yang lazat dan disukai, belum sempat mula makan, atas suara orang miskin makanan itu diberikan, inilah yang dikatakan kebaikan.

Membelanjakan barang yang rosak dan tidak berguna tidak boleh dianggap sebagai satu kebaikan. Pintu kebaikan itu sangat sempit. Jadi, ingatlah perkara ini bahawa dengan membelanjakan benda-benda yang tidak bagus, seseorang belum masuk dalam lapangan kebaikan. Ini jelas melalui firman Allah Ta’ala: LANTANAALUL BIRRA HATTAA TUNFIQUU MIMMAA TUHIBBUUNA (Ali Imran:93) selagi belum membelanjakan sebaik-baik benda, selama itu belum mendapat darjat kebaikan yang hakiki. Jika tidak mahu menanggung kesusahan, dan tidak mahu membuat kebaikan yang sebenar, bagaimana mungkin boleh mencapai kejayaan. Adakah para sahabat telah mencapai darjat ini secara percuma? Untuk mencapai gelaran duniawi, banyak perbelanjaan terpaksa dikeluarkan dan menanggung berbagai kesulitan, barulah mendapat suatu gelaran yang belum tentu memuaskan dan mententeramkan hati. Kemudian, cuba bayangkan gelaran Radiallaahu Anhum yang sangat memberi ketenteraman hati dan sebagai tanda keredhaan Tuhan, adakah ia begitu mudah diperolehi?

Maknanya, keredhaan Tuhan yang merupakan kegembiraan yang sebenar tidak dapat diperolehi selagi tidak menanggung suatu kesusahan sementara. Mubarak atas mereka yang tidak peduli dengan sebarang kesusahan demi mencapai keredhaan Ilahi kerana kegembiraan yang abadi dan cahaya ketenangan yang kekal dapat dicapai oleh orang mukmin selepas kesusahan yang bersifat sementara.

SIAPA MUSLIM YANG SEBENAR?

Saya menyatakan dengan lantangnya bahawa selagi Allah Ta’ala tidak diutamakan dalam setiap perkara, dan dengan melihat ke lubuk hati, mereka tidak nampak bahawa ‘ini saya punya’, maka selagi itu tidak boleh dikatakan sebagai mukmin yang sebenar. Orang seperti itu secara zahir memang mukmin atau muslim, sebagaimana tukang kasut juga dianggap sebagai mushalli atau mukmin. Muslim itu ialah mereka yang membenarkan ayat ASLAMA WAJHAHUU LILLAAH. Maksud WAJHAH di sini ialah muka, tetapi ia juga merangkumi seluruh zat dan wujudnya. Jadi, mereka yang meletakkan seluruh kekuatan mereka di hadapan Allah Ta’ala, mereka itu layak dikatakan sebagai Muslim yang sejati. Saya teringat bahawa seorang Muslim telah menyeru kepada seseorang Yahudi: Masuklah engkau ke dalam Islam. Muslim itu sendiri seorang fasik dan jahat. Maka Yahudi itu berkata kepada Muslim yang fasik itu: Lihat keadaan diri kamu dahulu dan jangan merasa bangga kerana dikatakan sebagai Muslim. Tuhan mahu pemahaman dari maksud Islam itu, bukannya nama atau lafaz. Yahudi menceritakan kisahnya: Saya telah meletakkan nama anak saya Khalid, tetapi keesokan harinya saya menggali kubur untuknya. Jika dengan nama itu ada berkat, kenapa dia meninggal? Jika ada seseorang yang bertanya dari seorang Muslim: Adakah engkau Muslim? Maka dia menjawab: Alhamdulillah.

Jadi, ingat perkara ini bahawa lafaz atau sebutan tidak menjanjikan apa-apa selagi tidak beramal. Hanya setakat sebutan tidak memberi apa-apa kesan di sisi Allah. Sebab itu Allah Ta’ala berfirman: KABURA MAQTAN ‘INDALLAAHI AN TAQUULUU MAA LAATAF’ALUUN (As-Shaf:4)

CARA UNTUK MENCAPAI KEMULIAAN MENGKHIDMATI ISLAM

Sekarang saya hendak kembali kepada tujuan saya yang asal yakni SHOOBIRUU WA ROOBITHUU (Ali Imran:201) sebagaimana kuda-kuda perbatasan sangat perlu untuk menghadapi musuh supaya musuh tidak melintasi sempadan, demikian juga kamu hendaklah selalu bersedia. Jangan sampai musuh dapat melintasi sempadan dan menewaskan Islam. Saya juga telah jelaskan sebelumnya bahawa jika kamu hendak menolong dan mengkhidmati Islam, maka pertama sekali jadilah kamu orang bertakwa dan suci, dengan itu kamu sendiri akan berada dalam perlindungan Tuhan. Kemudian kamu akan mendapat kemuliaan untuk melakukan pengkhidmatan. Kamu lihat bahawa keadaan luaran umat Islam sangat lemah, bangsa melihat mereka dengan pandangan yang sangat benci dan rendah. Jadi, jika kekuatan dalaman dan hati kamu juga lemah dan tidak berdaya, maka fahamilah bahawa ia akan berakhir. Kamu hendaklah mensucikan jiwa kamu sehingga ada kuat qudsiah dalam diri kamu dan akan menjadi seperti kuda-kuda perbatasan yang kuat dan menjadi pemelihara. Kurnia Allah Ta’ala selalu bersama-sama dengan orang-orang yang Muttaqi. Jangan jadikan akhlak dan cara kamu boleh menyebabkan ada bintik kotor pada Islam. Orang-orang Islam yang jahat dan orang yang tidak mengamalkan ajaran Islam akan memberikan bintik kotoran pada Islam. Ada orang Islam yang minum arak dan ada yang muntah di sana sini. Pagri (serban) di lilit di leher dan berjalan di lorong-lorong yang kotor, mendapat pukulan dari kasut pihak polis. Orang Hindu dan Kristian ketawa melihat mereka. Perlakuan mereka yang bertentangan dengan syariat itu sebenarnya bukan menjadikan mereka diketawakan tetapi ia sampai ke dasar Islam. Saya sangat sedih apabila mendapat berita atau membaca laporan dari penjara. Apabila saya melihat begitu ramai orang Islam yang berperangai buruk, timbul kemarahan, hati menjadi gementar kerana mereka yang mempunyai siratal mustaqim, disebabkan perlakuan mereka bukan sahaja merugikan diri sendiri malah menjadikan Islam sebagai bahan tertawaan. Inilah sebabnya semasa banci penduduk yang lalu, Mr. Albertson Sahib menulis banyak pekara dalam laporannya. Maksud saya ialah orang Muslim yang dikatakan sebagai Muslim, mereka itu tenggelam dalam perkara yang dilarang dan ditegah, yang bukan hanya kepada mereka, malah ia menyebabkan timbul keraguan terhadap Islam. Jadi, buatlah amalan dan cara hidup kamu sebegitu rupa sehingga orang kafir tidak ada peluang untuk membuat kritikan atas kamu (yang sebenarnya adalah atas Islam).

SYUKUR YANG SEBENAR ADALAH TAKWA DAN KESUCIAN

Kesyukuran kamu yang sebenar adalah takwa dan kesucian. Atas soalan orang Islam, mengucapkan Alhamdulillah bukan kesyukuran yang sebenar. Jika kamu benar-benar telah mengamalkan jalan-jalan kesucian dan ketakwaan, maka saya memberi khabar gembira kepada kamu bahawa tidak ada yang dapat mengalahkan kamu seandainya kamu berdiri di atas perbatasan. Saya teringat bahawa ada seorang kerani utama Hindu yang namanya Jagan Nath, dan seorang yang taksub dengan Hindu memberitahu bahawa di Amritsar atau suatu tempat, dia pernah menjadi kerani utama di mana ada seorang ahli jawatankuasa Hindu mendirikan solat secara sembunyi-sembunyi walaupun dia seorang Hindu. Saya dan orang Hindu yang lain menganggapnya jahat dan kami semua ahli jawatankuasa bermuafakat untuk menghentikannya. Perkara yang paling jahat ada dalam hati saya. Saya telah berkali-kali membuat aduan bahawa dia bersalah dan melakukan suatu perbuatan yang bertentangan, namun dia tetap sahaja tidak mengambil peduli. Tetapi kami telah beriradah untuk menghentikannya, dan untuk menjayakan rancangan kami, banyak pelan-pelan yang telah dibuat. Dan waktu demi waktu keburukan ini dipersembahkan kepada orang yang berani itu. Walaupun dia sangat marah, namun boleh dipanggil, dan apabila datang ke hadapan, kemarahannya padam laksana api yang disiram air. Dengan penuh sopan dia berkata-kata seolah-olah tidak ada suatu kesalahan yang dia buat.

(Malfoozaat Jilid 1, halaman 46-49)

>>>>>>>>>>>>>>> <<<<<<<<<<<<<<<

Diterjemahkan oleh

Salahuddin Syed Ali
Lingkungan, Sabah.
(25.03.2012)

No comments:

Post a Comment